Resensi Novel “Ranah 3 Warna”

Ada yang bilang, kalau ingin menguji sebuah buku yang ditulis seseorang, apalagi dalam bentuk cerita history, maka uji dan ambillah beberapa buku secara acak yang menjadi bagian dalam history tersebut. Apabila satu buku yang Anda baca memberikan kesan tersendiri dengan sedikit cerita yang mandiri, maka sudah pantas buku tersebut disebut buku terbaik yang layak untuk Anda miliki dan Anda baca. Begitu pula dengan buku yang satu ini “Ranah 3 Warna”, sama halnya dengan novel sebelumnya, buku ini memberikan kisah menarik, yang menimbulkan rasa motivasi, semangat juang untuk mencapai sebuah harapan yaitu kesuksesan. Untuk itulah, resensi novel “Ranah 3 Warna” ini disampaikan.

Bisa dibilang, buku atau novel karya A. Fuadi sudah lama diterbitkan, namun sepeti yang disampaikan di atas, bahwa buku terbaik yang memiliki kualitas terbaik pasti tidak bosan untuk membacanya. Kalau dahulu hanya sekedar membaca sebagai sebuah hiburan untuk mengisi waktu, pada kesempatan ini, ternyata buku yang sudah lama diterbitkan ini memberikan kesan tersendiri, khususnya bagaimana untuk memberikan semangat dan daya juang, khususnya bagi Anda yang saat ini merasakan hal yang sama, yaitu berusaha untuk meraih sukses. 

Identitas Buku:

  • Judul: Ranah 3 Warna
  • Penulis: A. Fuadi.
  • Penerbit: PT. Gramedia Pustaka Utama.
  • Tahun terbit : Cetakan pertama Januari 2011.
  • Tebal buku: 473 halaman
  • ISBN: 978-979-22-6325-1

Resensi Novel “Ranah 3 Warna”;
Novel “Ranah 3 Warna”

Resensi Buku “Ranah 3 Warna”

Sebagai buku kedua dari trilogi “Negeri 5 Menara” tentunya setiap buku memberikan kesan yang mendalam, meskipun pada setiap buku bisa dibaca secara acak dan terpisah. Namun alangkah baiknya bila buku atau novel yang memiliki history dibaca secara berurutan, dengan maksud bisa memahami kisah awal yang terjadi.

Sama halnya dengan buku pertama, pada buku kedua ini merupakan kisah lanjutan perjuangan seorang Alif Fikri untuk bisa meraih impiannya. Alif dalam Ranah 3 Warna adalah sebuah hikayat tentang bagaimana impian dan harapan tersebut adalah sesuatu hal yang wajib dibela habis-habisan meskipun hidup dirundung nestapa yang tak berkesudahan. Namun, yang pasti adalah Tuhan, sungguh bersama orang-orang yang sabar.

Kisah Ranah 3 Warna ini, diawali dengan kisah Alif yang baru saja menyelesaikan pendidikan agamanya di Pondok Madani. Dengan berbekal kemampuannya dan motivasi dari para Kyai yang telah mendidiknya. Alif pada akhirnya pulang dengan semangat membara dan pulang ke Kampung Maninjau. Namun, dibalik semangatnya, masih ada saja yang mencibir termasuk dari sahabat karibnya, yaitu Randai yang meragukan kemampuannya untuk lulus UMPTN, apalagi Alif tidak memiliki ijazah SMA. Terinspirasi dari semangat dan tim dinamit Denmark, Alif berusaha mendobarak rintangan berat dengan waktu2 minggu untuk menyelesaikan pelajaran SMA selama 3 tahun. Dan pada akhirnya Alif lulus UMPTN pada jurusan Hubungan Interasional Universitas Pajajaran Bandung.

Baca juga: Resensi Novel “Negeri 5 Menara”.

Spirit mantra “Man jadda wajada” yang merupakan sebuah mantra motivasi kalau kekurangan semangat ternyata masih belum cukup sakti untuk memenangkan persaingan hidup. Bahkan sebuah nasihat yang selalu dipegangnya saat berada di pondok juga menjadi motivasi bagi Alif untuk tetap berpacu melawan berbagai tantangan “Going the extra miles. I’malu fauqa ma ‘amilu. Yang berarti berusaha di atas rata-rata orang lain”.

Selain kisah Alif Fikri yang berusaha mengejar impian, begitu pula tantangan yang harus dilalui, mulai dari meninggalnya sang ayah sebagai pegangan hidup, berjuang sebagai penjual door to door, sampai pernah dibegal dan dirampok hingga semua barang dagangannya habis, menjadi sebuah kisah menarik dari perjuangan seorang Alif.

Tidak hanya itu, selain kisah yang menarik dari kisah di kampus, sukses dalam pertukaran pelajar di Kanada, menjadi cerita perjalanan hidup seorang Alif. Kemana nasib membawa Alif? Apa ranah 3 ranah berbeda warna itu? Siapa Raisa? Bagaimana persaingan Alif dengan Randai? Bagaimana kabar Sahibul Menara? Bahkan bagaimana hingga muncul kisah Obelix. Lance Orang Indian, Michael Jordan, Dan kisah Kesatria Berpantun? Dan bagaiman pula denga  hadiah Tuhan untuk sebuah kesabaran yang kukuh? Semua bisa Anda baca dalam kisah menarik “Ranah 3 Warna”.

Kelebihan Novel “Ranah 3 Warna”

Berbicara tentang kelebihan dari sebuah karya, tentunya hal tersebut menjadi nilai tambah atau added value yang membuat buku atau novel tersebut dicintai. Begitu pula dengan novel “Ranah 3 Warna” ini yang memberikan banyak nasehat, yang memberikan pelajaran berharga yang bisa diambil para pembacanya, seperti nasihat dari Imam Syafi’i, yaitu :

“Berlelah-lelahlah, manisnya hidup terasa setelah lelah berjuang. Jangan menyerah. Menyerah berarti menunda masa senang di masa yang akan datang.” Atau semangat “Man yazra' yahsud “Siapa yang menanam akan menuai yang ditanam.

Resensi Novel “Ranah 3 Warna”;Resensi Buku “Ranah 3 Warna”;Kelebihan Novel “Ranah 3 Warna”;Kekurangan Novel “Ranah 3 Warna”;
Novel “Ranah 3 Warna”

Atau motivasi luar biasa dari Kiai Rais saat harus berjuang mencapai impian, kalau sudah bingung dan terlalu capek menghadapi segala tekanan hidup, maka nasihat dari Kiai Rais menjadi pendorong luar biasa, yaitu:

“Siapa saja yang mewakilkan urusannya pada Tuhan, maka Dia akan mencukupkan semua kebutuhan kita”.

Baca juga: Resensi Novel “Ayat-ayat Cinta”.

Selain banyak nasehat dan motivasi agar tidak putus asa dan lelah berjuang, terdapat 3 mantra utama yang bisa menjadi motivasi kita sekalian, antara lain:

  • Man jadda wajada, “Siapa yang bersungguh-sungguh akan berhasil”.
  • Man shabara zhafira. “Siapa yang bersabar akan beruntung.
  • Man saara ala darbi washala. “Siapa yang berjalan dijalannya akan sampai ketujuan.”

Tentunya masih banyak semangat dan motivasi luar biasa yang bisa diambil dari cerita novel karya A. Fuadi ini, ditambah dengan kisah mengharukan, perjalanan yang menantang dan persaingan antara sahabat menjadi kisah novel ini menjadi semakin menarik.

Kekurangan Novel “Ranah 3 Warna”

Tentunya semua karya pasti memiliki kekurangan, entah dilihat dari tata bahaa, alur cerita atau beberapa tokoh didalamnya. Namun, untuk kisah cerita dalam novel “Ranah 3 Warna” ini sepertinya tidak ada kekurangan atau kelemahan. Mungkin karena pengalaman dan keahlian dalam menulis yang dimiliki A. Fuadi yang menjadikan buku ini menjadi buku terbaik.

Itu dia sedikit resensi novel “Ranah 3 Warna” karya A. Fuadi, semoga bermanfaat dan menginspirasi kita semua. 


Firman Seorang blogger yang senang menikmati kopi, traveling, dan menulis.

Belum ada Komentar untuk "Resensi Novel “Ranah 3 Warna”"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel